Combi Run 2019 Inisiasi Konsisten Combiphar untuk terus Menginspirasi Masyarakat Indonesia Hidup Sehat dan Aktif

Hadir untuk ketujuh kalinya, Combi Run merupakan salah satu wujud nyata komitmen perusahaan yaitu Championing a Healthy Tomorrow untuk mendukung terciptanya generasi Indonesia yang lebih sehat lewat olahraga lari.

 

Untuk merangkul partisipan segala usia, Combi Run konsisten hadir dengan beragam kategori lari mulai dari Kid’s Dash, Ekiden, 5K, 10K hingga Half-Marathon (21K).

 

3.500 Pelari Segala Usia Siap Berkompetisi di Combi Run 2019.

Jakarta, 19 September 2019 –  Combiphar, perusahaan lokal consumer healthcare terdepan di Indonesia, kembali menggelar Combi Run. Terselenggara setiap tahun sejak tahun 2013, Combi Run ketujuh akan dilaksanakan pada 22 September 2019 di QBig, BSD City, Tangerang Selatan. Hadir dengan beragam kategori lari mulai dari Kid’s Dash, Ekiden khusus siswa SMA dan komunitas lari, 5K, 10K hingga Half-Marathon (21K), Combi Run 2019 akan diikuti oleh 3.500 pelari segala usia. Sejumlah kategori lari dipersiapkan dengan matang untuk merangkul partisipan dari berbagai jenjang usia menjadikan Combi Run sebagai momen menghabiskan waktu bersama keluarga dan kerabat.

 

Berdasarkan data, berlari atau jogging merupakan olahraga yang sering dilakukan oleh masyarakat Indonesia sekitar 13% masyarakat Indonesia aktif berlari. Menanggapi hal tersebut Michael Wanandi, Presiden Direktur PT Combiphar menyatakan, “Melihat lari merupakan olahraga yang dekat dengan masyarakat Indonesia, Combiphar perusahaan consumer healthcare terdepan di Indonesia konsisten menyelenggarakan Combi Run sebagai salah satu wujud nyata komitmen perusahaan,  Championing a Healthy Tomorrow, untuk mendukung terciptanya generasi Indonesia yang lebih sehat. Melalui inisiasi ini Combiphar berharap dapat terus menginspirasi masyarakat Indonesia secara luas untuk menjalankan gaya hidup sehat dan aktif salah satunya melalui aktif menjalankan olahraga lari.”

 

Combi Run didesain dengan mengedepankan aspek keamanan dan kenyamanan para peserta pada setiap penyelenggaraannya. “Rute Combi Run didesain dengan elevasi yang mampu mendukung para peserta meraih personal best (waktu terbaik) serta dilengkapi dengan hydration point dan tim marshal yang mumpuni. Untuk lebih mendukung kenyamanan dan keamanan, seluruh peserta Combi Run akan mendapatkan refreshment setelah berlari, layanan fisioterapi serta perlindungan asuransi,” papar Andreas Kansil, Race Director Combi Run 2019.

 

Jika tahun sebelumnya Combi Run berhasil merangkul 3.000 pelari, tahun ini Combi Run mencetak pencapaian terbaru dengan merangkul 3.500 pelari. Pencapaian ini merupakan hasil kerjasama dengan sejumlah komunitas lari di wilayah Jabodetabek. “Peningkatkan jumlah peserta lari Combi Run menunjukkan meningkatnya animo masyarakat menerapkan gaya hidup aktif melalui olahraga lari. Lebih lanjut, peningkatan jumlah peserta Combi Run 2019 juga mengindikasikan munculnya pelari baru,” imbuh Andreas

 

Agung Mulyawan, Running Coach sekaligus sekaligus founder Gantarvelocity memaparkan “Mengikuti ajang lari dapat memicu semangat serta meningkatkan motivasi dan komitmen bagi pelari pemula, namun biasanya rasa enggan untuk memulai merupakan salah satu hambatan yang sering terjadi. Untuk menjaga semangat, berlari bersama dengan teman atau bergabung dalam sebuah komunitas dapat menjadi salah satu cara menjaga semangat.”

 

Untuk membekali para pelari pemula dalam menaklukan kompetisi lari pertama mereka, Combiphar bersama Agung Mulyawan memberikan 5 tips:

 

1)  Datang lebih awal

Dengan datang lebih awal, para pelari dapat memanfaatkan waktu untuk melakukan stretching. Tepat 20 menit sebelum lari dimulai, Combi Run akan memberikan sesi strecthing bersama.

 

2)   Memerhatikan postur saat berlari

Posisi kepala tegak, bahu serta leher tetap rileks. Badan tegak agak condong ke depan dengan pandangan mata lurus ke depan. Tangan ditekuk pada bagian siku dengan sudut 90O.

 

3)  Dengarkan tubuh dan atur pernapasan

Bernapas menggunakan mulut, selain bisa mendapatkan lebih banyak oksigen, bernapas menggunakan mulut juga dapat membuang lebih banyak karbondioksida. Pelari juga dianjurkan menggunakan pernapasan perut dengan menggunakan teknik mengambil napas  pendek dan dangkal. Bila mulai terengah – engah, jangan ragu untuk mengurangi kecepatan berlari, namun bila sudah mulai merasa dapat mengendalikan napas, pelari dianjurkan untuk meningkatkan kecepatan lari lagi.

 

[4) Memerhatikan asupan makan

Para pelari dianjurkan untuk tidak mengonsumsi makanan berat dua jam sebelum pertandingan berlangsung. Untuk menjaga daya tahan, pelari dianjurkan untuk mengonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat, dengan sedikit protein dan lemak dan serat terbatas.

 

5) Berlari bersama teman atau keluarga

Berolahraga bersama dengan orang-orang terdekat akan menjadikan lari terasa lebih menyenangkan sembari mencapai tujuan lari bersama. Selain berlari bersama teman atau bergabung dengan komunitas, para pelari pemula juga dapat mengajak keluarga agar berlari menjadi lebih menyenangkan dan sarana bonding antarteman maupun keluarga.

 

Hal ini pun sejalan dengan penelitian yang menunjukkan bahwa running group atau running buddy dapat menjadi solusi bagi para pelari pemula agar tetap termotivasi untuk mencapai tujuan berlari bersama.

 

 

Berita Terkait
Combi Run 2013: Berlari Untuk Berbagi
Jakarta – COMBI RUN 2015 berlangsung sukses dan berhasil menginspirasi masyarakat untuk dapat menera
COMBI RUN 2016 sukses diselenggarakan pada tanggal 13 September 2016 di BSD City, Tangerang Selatan.

Follow us and stay up to date on the latest news

SUBSCRIBE

PRODUK KAMI

Mitra

HUBUNGI KAMI

Senin – Jumat: 08:00 – 17:00
0800-1-800088 (Bebas Pulsa)
0818 06 800088 (sms & whatsapp)
@CombiCareCenter
51F0B55B / COMBICC